Kriteria Tuhan yang PASTI Diterima Setiap Akal ~ Pusaka Madinah

burnzone

AD (728x60)

Kriteria Tuhan yang PASTI Diterima Setiap Akal

"Sampaikan dariku walau satu ayat." [H.R. Bukhari]

Performa dan tampilan terbaik laman ini pada peramban Microsoft Edge. Khusus pengguna perangkat mobile: Apabila ada artikel yang tampilannya terpotong, silakan baca dalam mode landscape. Apabila masih terpotong, artinya artikel tersebut hanya nyaman dibaca via laptop atau PC.
landscape mode.

Kriteria Tuhan yang PASTI Diterima Setiap Akal


Inti agama itu keyakinan tentang Tuhan yang timbul dari kebenaran pasti dan disetujui oleh akal. Kalau ada keyakinan yang ditolak oleh akal, artinya agama itu agama akal-akalan. Setiap manusia dikaruniai Tuhan akal, maka gunakan akal untuk mengenal sebenar-benar Tuhan.

Berikut ini argumentasi tentang Tuhan yang pasti diterima akal. Jadi catatan ini khusus bagi yang berakal. Yang gak berakal, minggir...hahaha.


Prinsip sederhana:
TUHAN TIDAK SAMA DENGAN MAKHLUK;

PENCIPTA PASTI TIDAK SAMA DENGAN CIPTAAN.



Maka uraian atas prinsip sederhana di atas ialah sebagai berikut:

—Makhluk ada karena di-ada-kan Tuhan,
pasti Tuhan ADA tanpa ada yang meng-ada-kan.

—Makhluk ber-awal dan ber-akhir,
Tuhan pasti tidak berawal dan tidak berakhir karena awal dan akhir juga makhluk Tuhan.

—Makhluk beribu-bapak,
Tuhan pasti tidak beribu dan tidak berbapak karena Tuhan Pencipta segala sumber.

—Makhluk bisa menitis pada makhluk,
Tuhan pasti tidak menitis pada makhluk,
sebab menitis itu hanya terjadi pada sesama makhluk.

Kalau ada yang ngeyel lalu bilang:
“Tuhan ‘kan Mahakuasa, Bisa Segalanya, pasti Tuhan Yang Mahabesar bisa “masuk” pada makhluk-Nya yang mahakecil.”

Jawab begini saja:
“Ada keperluan apa Tuhan menyurup ke dalam makhluk-Nya? Untuk membantu manusia melawan kekuatan Iblis? Kalau begitu kekuatan Tuhan dan kekuatan Iblis itu setanding dan sebanding dong? Kalau begitu, artinya Tuhan tidak Mahakuasa dong?! [hehehe]


—Makhluk punya nama dari Sang Pemberi Nama,
Tuhan pasti tidak ada yang memberi Nama (selain Diri-Nya sendiri). Itu pun untuk keperluan makhluk.

—Makhluk memiliki bentuk/rupa,
Tuhan pasti tidak berbentuk/rupa karena Tuhanlah Pencipta segala bentuk,

—Makhluk memiliki warna,
Tuhan pasti tidak berwarna karena Tuhanlah Pencipta segala wewarna.

—Makhluk memiliki bau,
Tuhan pasti tidak memiliki bau karena Tuhanlah Pencipta segala bebauan.

—Makhluk menempati ruang (bertempat), di dalam arah (kiri-kanan-atas-bawah-depan-belakang-samping), dan dipengaruhi waktu,
Tuhan pasti tidak memerlukan tempat, tidak di dalam ruang dan arah, dan tidak dipengaruhi waktu. Tuhan tidak ada keperluan pada makhluk²-Nya. Tuhan tidak bertempat di langit (seperti gemintang), tidak di surga (khayangan, nirwana, firdaus) karena Tuhan Mahabesar, mustahil makhluk bernama langit dan sesurga itu lebih besar daripada Kemahabesaran Tuhan dan sanggup "menampung" Tuhan.

—Makhluk bergerak: datang dan pergi, naik dan turun, timbul-tenggelam.
Tuhan pasti tidak bergerak-tidak diam: tidak datang-pergi, tidak naik-turun, tidak timbul-tenggelam.


Simpelnya, ketahuilah bahwa wujud makhluk ciptaan Tuhan itu terdiri atas empat besar:
  1. Sesuatu yang nyata dipandang mata: berbentuk, dapat dlihat, dan dapat diraba dengan pancaindera, seperti jasad manusia, binatang, tumbuhan, dan benda-benda lainnya. 
  2. Sesuatu yang gaib: berbentuk, tetapi tidak dapat dilihat dan tidak dapat diraba dengan pancaindera, seperti angin, angan-angan, bebauan, surga-neraka, malaikat, iblis, jin, setan. 
  3. Sesuatu yang berupa cahaya-cahaya: Cahaya matahari, petir, lampu, dsb. Malaikat juga termasuk golongan ini. 
  4. Segenap kualitas makhluk: seperti baik-buruk, tinggi-rendah, putih-legam, keras-lunak, kasar-lembut, dsb. 


Pastikan Tuhan itu tidak sama dengan semua di atas itu. Jadi kalau ada tuhan yang bisa dibayang-bayangkan, digambarkan, dipahatkan, diukirkan, diumpamakan begini-begitu, dsb. Pastikan itu tuhan batal. Tuhan palsu. Tuhan akal-akalan makhluk.

Jadi, apa susahnya mengenal Tuhan? Cukup dengan mengetahui yang bukan Tuhan

Setiap yang berakal, pasti tunduk pada Tuhan yang tidak serupa dengan makhluk. Itulah namanya keyakinan yang kokoh. Agama itu keyakinan, bukan keraguan.





Catatan:
Inilah bukti Islam sebagai rahmat bagi seluruh alam. Tanpa mengumbar dedalil Quran-hadis, kita bisa mengenalkan sebenar Tuhan itu kepada siapa pun. Mungkin itu sebabnya wahyu pertama, perintah pertama, syariat pertama itu berbunyi "Iqra!".  Selama orang itu berakal dan hatinya jujur menerima, dari tulisan singkat ini pun dia bisa mengenal sebenar Tuhan.

Jadi, tulisan ini bukan untuk orang yang tidak berakal lagi tidak jujur.
26 Apr 2016 23.35


Kolom komentar di bawah kami tutup agar pembahasannya terfokus di satu tempat. Jika ada pertanyaan dan/atau tanggapan terkait artikel ini, mari diskusikan bersama di page Pusaka Madinah — Tauhid Hakiki kita pada tautan berikut: Kriteria Tuhan yang PASTI Diterima Setiap Akal

Kriteria Tuhan yang PASTI Diterima Setiap Akal
Adam Troy Effendy
By Pusaka Madinah
Published: 2020-02-18T08:51:00+07:00
Kriteria Tuhan yang PASTI Diterima Setiap Akal
5 411 reviews
Buku ISuS

Buku Ilmu Sedikit untuk Segala²nya

Sudah terbit buku untuk memudahkan Ikhwan/Akhwat memahami kajian tauhid hakiki yang termuat di situs ini secara lebih tersusun dari anak tangga pemahaman Islam yang paling dasar. Ikhwan yang berminat memiliki buku ini dapat menghubungi penerbitnya langsung di www.midaslearning.co.id

  • Untuk mengetahui seluk-beluk buku lebih komprehensif, lengkap dengan uraian per bab dan video garis besar kajian buku, silakan kunjungi landing page rekanan resmi kami di: www.bukutauhidhakiki.com
  • Untuk memesan buku dari rekanan resmi yang terdekat dengan kota Ikhwan/Akhwat, silakan kunjungi tautan ini: "Kami di Kota Anda".
"Sampaikan dariku walau satu ayat." [H.R. Bukhari]
Tags:
admin Pusaka Madinah

Pusaka Madinah adalah sebutan untuk ilmu, amal, dan muanayah tauhid hakiki yang menjelaskan sinergi syariat, tarikat, hakikat, dan makrifat dari kalangan khawwasul khawwas yang disampaikan oleh Mursyid, K.H. Undang bin K.H. Sirad bin K.H. Yahya dengan sanad aly sebagai berikut: (1) Nabi Muhammad Rasulullah Saw., (2) Nabi Khidir a.s., (3) Abdul Aziz ad-Dabarq, (4) Abdul Wahab at-Tazi, (5) Ahmad bin Idris, (6) Muhammad Sanusi, (7) Muhammad Mahdi, dan (8) Muhammad Idris.

 

Ikuti kabar terbaru via e-mail

Barangsiapa menghendaki kebaikan bagi dirinya, niscaya dia mengambil jalan kepada Tuhannya. (Q.S. Al-Insan:29)

Copyright © Pusaka Madinah| Peta Situs | Designed by Templateism