Mengenal Allâh Itu Wajib; Memikirkan-Nya, Haram ~ Pusaka Madinah

burnzone

AD (728x60)

Mengenal Allâh Itu Wajib; Memikirkan-Nya, Haram

"Sampaikan dariku walau satu ayat." [H.R. Bukhari]

Performa dan tampilan terbaik laman ini pada peramban Microsoft Edge. Khusus pengguna perangkat mobile: Apabila ada artikel yang tampilannya terpotong, silakan baca dalam mode landscape. Apabila masih terpotong, artinya artikel tersebut hanya nyaman dibaca via laptop atau PC.
landscape mode.

Mengenal Allah itu wajibby Mogaheda DevianArt.




کنت کنزاً مخفیاً فأ ﺭﺪ ﺕ أن أعرف فخلقت الخلق لکی أعرف
Kuntu kanzan makhfiyyan fa `aradtu an u`rafa fa khalaqtu ‘l-khalq li-kay u’raf.
“Aku adalah khazanah tersembunyi. Aku berkehendak untuk dikenal maka Ku-ciptakan makhluk sehingga dengan-Ku mereka mengenal-Ku.” 



Tujuan penciptaan makhluk ialah agar makhluk mengenal Penciptanya. Jadi, Allâhﷻ utamanya berkehendak untuk dikenali. Allâhﷻ tidak membutuhkan ibadah kita sama sekali, terlebih lagi apabila kita tidak mengenal apa-siapa-bagaimana yang disebut Tuhan itu.

Apa sebab?
Sebab seisi langit-bumi tidak menyembah-Nya pun Allâhﷻ tetaplah Tuhan. Ad-dīnul aqli! Apalagi jelas, setiap yang bersifat "membutuhkan", pasti bukan Tuhan. Ad-dīnul aqli!

Tapi bukannya memikirkan Allâhﷻ itu dilarang?
Betul. Tapi mengenal Allâhﷻ itu wajib.

Maksudnya?
Maksudnya, kita wajib mengenal apa-siapa-bagaimana Allâhﷻ itu sampai kita paham dan sadar bahwa yang disebut Tuhan itu tidak bisa dipikir-pikir, tidak bisa dirasa-rasa, bahkan tidak bisa disebut.

Sebab setiap yang bisa dipikir pasti bukan Allâhﷻ,
sebab setiap yang bisa dirasa pasti bukan Allâhﷻ,
sebab setiap yang bisa disebut pasti bukan Allâhﷻ.


لَيۡسَ كَمِثۡلِهِۦ شَىۡءٌ۬‌ۖ — Tidak ada sesuatu pun yang serupa dengan Dia.
(Q.S. Asy-Syura [42]:11)


Kata "Allâh" <~~ ini Nama-Nya,
Diri Yang Punya Nama yang mana?
Yang Tidak Bisa Disebut. Yang Tidak Bisa Dipikir, dst.

Nah, kalau pemahaman kita sudah sampai pada formula ini:⠀
 "Allâhﷻ itu tidak sama dengan segala sesuatu yang bisa disebut-dipikir-dirasa",
barulah kita stop perjalanan iqra mengenal Allâhﷻ  sampai di situ.  Jangan dipikir-pikir lagi soal Allâhﷻ itu beginikah atau begitukah. <~~ inilah yang diharamkan.

Sudah tahu tidak bisa dipikirkan, kalau memaksa dipikir-pikirkan juga, bisa gila kamu. Inilah maksud judul status di atas. Mengenal-Nya wajib, memikirkan-Nya haram.

Jangan terbalik, kebanyakan kita sebelum ini tidak mau berpikir dan memikirkan perihal ini. Belum apa-apa, sudah apriori terhadap bahasan-bahasan ilmu tauhid. Lupa kalau wahyu pertama-perintah pertama-ayat pertama-syariat pertama itu bunyinya: IQRA! 

Lupa kalau Nabi Ibrahim a.s. itu digelari Khalilullâh (Kekasih Allâh) dan secara aklamasi dinobatkan sebagai Bapak Tauhid itu karena beliau akhirnya "menemukan Tuhan" melalui perjalanan iqra.


Firman Allâhﷻ dalam Q.S. Al-An’am 76-79:
76. 
"Ketika malam telah gelap, dia melihat sebuah bintang (lalu) dia berkata: "Inilah Tuhanku", tetapi tatkala bintang itu tenggelam dia berkata: "Saya tidak suka kepada yang tenggelam". 

77. 
"Kemudian tatkala dia melihat bulan terbit dia berkata: "Inilah Tuhanku". Tetapi setelah bulan itu terbenam, dia berkata: "Sesungguhnya jika Tuhanku tidak memberi petunjuk kepadaku, pastilah aku termasuk orang yang sesat". 

78. "Kemudian tatkala ia melihat matahari terbit, dia berkata: "Inilah Tuhanku, ini yang lebih besar". Maka tatkala matahari itu terbenam, dia berkata: "Hai kaumku, sesungguhnya aku berlepas diri dari apa yang kamu persekutukan." 

79. "Sesungguhnya aku menghadapkan diriku kepada Rabb yang menciptakan langit dan bumi, dengan cenderung kepada agama yang benar, dan aku bukanlah termasuk orang-orang yang mempersekutukan Tuhan."


"Banyak orang tahu Tuhan,
sedikit sekali yang mau kenal Tuhan."

— K.H. Undang Sirad

Inilah yang banyak dilalaikan ulama masa kini dalam dakwahnya: lebih banyak bicara soal hukum dan akhlak, sedangkan pengenalan tentang Allâhﷻ sering diabaikan. Padahal awwaludīn ma`rifatullâh [Baca juga: Melihat Tuhan]. Padahal kalau pahaman tauhid sudah mantap, pemahaman umat soal hukum dan akhlak pun bisa lebih paripurna.

Ulamanya lalai sehingga umat terlebih lalai. Islam itu dibangun dengan uṣuluddin, yaitu uṣul tauḥīd dan uṣul fiqḥ. Mengapa tema-tema dakwah selama ini kadarnya tidak berimbang di antara keduanya (uṣul tauḥīd dan uṣul fiqḥ)? Itulah PR bagi siapa pun Anda yang disebut ulama, kiyai, habaib, ustaż, da`i, gus, dan tuan-tuan guru.



Mengenal Allah itu wajibMengenal Allâh Itu Wajib; Memikirkan-Nya, Haram.


Kolom komentar di bawah kami tutup agar pembahasannya terfokus di satu tempat. Jika ada pertanyaan dan/atau tanggapan terkait artikel ini, mari diskusikan bersama di page Pusaka Madinah — Tauhid Hakiki kita pada tautan berikut: Mengenal Allâh Itu Wajib; Memikirkan-Nya, Haram

Mengenal Allâh Itu Wajib; Memikirkan-Nya, Haram
Adam Troy Effendy
By Pusaka Madinah
Published: 2018-09-23T17:50:00+07:00
Mengenal Allâh Itu Wajib; Memikirkan-Nya, Haram
5 411 reviews
Buku ISuS

Buku Ilmu Sedikit untuk Segala²nya

Sudah terbit buku untuk memudahkan Ikhwan/Akhwat memahami kajian tauhid hakiki yang termuat di situs ini secara lebih tersusun dari anak tangga pemahaman Islam yang paling dasar. Ikhwan yang berminat memiliki buku ini dapat menghubungi penerbitnya langsung di www.midaslearning.co.id

  • Untuk mengetahui seluk-beluk buku lebih komprehensif, lengkap dengan uraian per bab dan video garis besar kajian buku, silakan kunjungi landing page rekanan resmi kami di: www.bukutauhidhakiki.com
  • Untuk memesan buku dari rekanan resmi yang terdekat dengan kota Ikhwan/Akhwat, silakan kunjungi tautan ini: "Kami di Kota Anda".
"Sampaikan dariku walau satu ayat." [H.R. Bukhari]
Tags:
admin Pusaka Madinah

Pusaka Madinah adalah sebutan untuk ilmu, amal, dan muanayah tauhid hakiki bagi kalangan khawwas al khawwas yang disampaikan oleh Mursyid, K.H. Undang bin K.H. Sirad bin K.H. Yahya dengan sanad aly sebagai berikut: (1) Nabi Muhammad Rasulullah Saw., (2) Nabi Khidir a.s., (3) Abdul Aziz ad-Dabarq, (4) Abdul Wahab an-Nazi, (5) Ahmad bin Idris, (6) Muhammad Sanusi, (7) Muhammad Mahdi, dan (8) Muhammad Idris.

 

Ikuti kabar terbaru via e-mail

Barangsiapa menghendaki kebaikan bagi dirinya, niscaya dia mengambil jalan kepada Tuhannya. (Q.S. Al-Insan:29)

Copyright © Pusaka Madinah| Peta Situs | Designed by Templateism