burnzone

AD (728x60)

Destinasi: Muhammad Tubuhku, Nur Nyawaku [oleh Hamba Allah Penang, Malaysia]

"Sampaikan dariku walau satu ayat." [H.R. Bukhari]
Tampilan terbaik laman ini pada peramban Chrome

Special post by special guest writer

Hamba Allah Penang, Malaysia


Bismillah. Saya mengingatkan diri saya Surah Al Kahfi ayat 24.

Ya Illahi, Anta maksudi wa redhaka matlubi.

Dalam perjalanan ilmu yang halus, benar-benar saya dapati, kefahaman tentang sesuatu itu bersifat sangat pragmatik. Seringkali terkemaskini dengan lebih baik setiap kali saya membaca tulisan-tulisan orang lain. Walaupun isu bicara adalah tentang perkara yang sama. Dengan perkataan yang sangat-sangat serupa. Semoga Allah memberi saya kefahaman yang lebih benar dan lebih sempurna daripada yang saya ketahui hingga kini.

Lanjutan dari itu, saya nyatakan di sini, saya tidaklah lebih mengetahui dari Tuan-Tuan semua. Dan saya juga tidaklah lebih memahami dari semua Anda yang tercinta, tentang apa sahaja. Tulisan ini hanya bermaksud sebuah perkongsian perspektif. Salah satu dari banyak cara menampilkan isu yang agak abstrak.

Ada orang hikmah berkata, kemuncak pengetahuan tentang Tuhan, sebenarnya berakhir dengan dua perkataan sahaja. Iaitu ‘tidak tahu’.

Bagaimanapun kata-kata ini harus diambil dengan sangat cermat. Tentulah ‘puncak tidak tahu’ orang berilmu itu, tidaklah sama dengan ‘puncak tidak tahu’ orang yang tidak berilmu.


Dalam meneliti satu-satu penulisan di situs Mux ini, kita harus mengenalpasti dengan benar, apakah satu penulisan itu adalah pandangan jasmani, pandangan rohani, pandangan nurani atau pandangan rabbani. Tulisan-tulisan yang bertitik tolak dari platform rohani mestilah ditafsirkan dengan pandangan rohani jugalah adanya. Kalau tidak, akan berselirat dengan pertanyaan yang berasal dari pandangan jasmani. Apabila dipaksakan juga membahaskan pandangan rohani pada platform jasmani, akan didapati banyaklah kontradiksi di dalamnya. Kerana pandangan rohani itu terjadi berasaskan ‘lihat dengan hati’ manakala pandangan jasmani itu, berasaskan ‘lihat dengan mata’.

Lihat dengan mata, hanya kelihatan alam semulajadi. Lihatlah sejauh langit. Tuhan, tidak ada di celah-celah alam itu. Di sebalik alam..? Kalaupun mata dapat menembusinya, yang kelihatan, tetaplah makhluk juga. Kembaralah ke atas ke langit biru. Mencari langit berwarna biru. Langit itu tidaklah juga ditemui. Kerana ‘langit’ itu hanyalah sebuah nama. Kalau mencari langit, diatas langit; langit itu tidak akan ditemui. Ia tiada disana. Apabila kita sampai kepada apa yang dinamakan ‘langit’ itu, langit tersebut jadi tiada. Kiasannya di sini, apabila kita sampai kepada diri kita, diri kita pun menjadi tiada.

Maka, lihat dengan hati. Segala kita ini menjadi tiada. Maksudnya adalah ‘segala yang dinisbahkan kepada kita’ sesungguh-sungguhnya tidak sahih kewujudannya. Persoalannya di sini adalah bagaimanakah caranya untuk sampai kepada keyakinan bahawa kita ‘tidak ada’ ini? Sedangkan, dari platform jasmani, sangat terang, tubuh kita kelihatan. Kita lalu memperakukan ia sebagai susuk tubuh kita. Benar-benarkah ia milik kita? Manusia sangat hebat dalam mengaku-ngaku. Sering terdengar, yang pernah berkata “Menghabiskan masa aku saja!” Wah! ‘Masa' yang tidak dapat ditangkap itu pun boleh didakwa sebagai milik mereka juga.


Dunia ini adalah limpahan nama-nama. Diamlah sediam-diamnya. Umumnya bermula dengan memulangkan kembali sifat-sifat maani yang ada pada kita. Dan serentak dengan itu juga memulangkan segala nama-nama yang ternisbah kepada kita. Maksud di sini, adalah lupuskanlah SEGALA-GALA nama-nama kita dan segala terminologi yang terkait dengan kita.

Pulangkan segala identiti kita kepada-Nya. Identiti-identiti yang memberikan kita satu manifestasi sebagai sebuah ‘diri’. Bangsa, kenegaraan, status dan lain-lain itu. Hanyalah mercutanda-mercutanda, semasa di atas mukabumi ini. Barangkali tidak keterlaluan untuk mengatakan, ianya hampir pasti tidak ditanya di alam kubur nanti.


Manusia, pada asasnya berkecamuk dengan pergolakan sesama sendiri dan bersusah hati di dalam diri sendiri. Kira-kiranya berjuang, ataupun mempertahankan asas-asas trademark diri ini. Buangkanlah segala itu dari hidup dan nafas ini. Kerana kita ingin diam sediam-diamnya.
Peraturan utama: Daku bukan sesiapa. Daku tidak memiliki apa-apa. Dan daku adalah sebuah kedhaifan.

Diam sediam-diamnya. Sambil itu, daku menyedari ada satu kesadaran yang mencerap persekitaran. Dan di balik layar, ada satu ‘kesedaran daku’ yang memantau kesedaran yang beroperasi itu. Duhai Tuhan, izinkan daku memulangkan asma ‘daku’ ini dan memulangkan kembali ‘kesadaranku’ ini kepada-Mu. Ia adalah milikMu. Duhai Tuhan terimalah kembali asma ‘daku’ itu dan ‘kesadaranku’ itu, pulang ke sisi-Mu.

Namun.. kenapakah masih lagi ada ‘kesadaran’ ini, setiap kali dipulangkan kembali segalanya kepada-Mu? Ia tetap datang. Samada sebagai satu ‘kesadaran di balik layar’ yang sangat observant, atau ia datang sebagai satu ‘kesadaran yang beroperasi’.

Kesan-kesan ‘kesadaran yang beroperasi’ itu kadang-kadang di perhatikan oleh ‘kesadaran di balik layar’ sebagai efek-efek pada jari-jemari tangan, kadang-kadang terasa sebagai flux magnetik yang menaikkan roma, kadang-kadang pada belakang, ada masanya memancar pada tengah kening atau pada dahi.

Kadang-kadang dua kesadaran ini seperti saling bertukar ganti posisinya. Sesungguhnya, satu perkara yang sama, tetapi saling berperantara antara keduanya. Kerana itu ada Engkau dan Aku. Dikatakan jauh tak berantara, dekat tak terbatas. Apabila tidak ada ‘antara’ lagi, Engkau dan Aku, saling berperantara. Bagi yang tidak mentauhidkan asma dalam pandangan mereka, ia akan terpandang sebagai duality.

Jadi..... Duhai Tuhan bagaimana memulangkan kembali seluruh kesadaran tersebut kepadaMu? Tiap kali sesudah dipulangkan segalanya kepadaMu, namun ‘kesadaran’ ini masih terasa. Masih ia ada. Walaupun pada saat ini, ia sudah tidak punya nama lagi. Sedang daku telah mengembalikan segala nama-nama kepadaMu.

Ia tidak punya nama. Tetapi ia tetap ada dan ada. Diam sediam-diamnya.

Tanpa nama ini, secara perlahan-lahan tercetuslah, Akulah keberadaan ini.

‘Aku’ Sebuah gantinama, tanda ‘ada’. Gantinama, tanda ‘ujud’. Ujud yang tidak dapat dinafi-nafikan lagi keberadaannya.

‘Aku’; sebuah gantinama, yang tercetus dari kesadaran yang paling dalam ini........ adalah “ ‘sesuatu’ yang bukan sesuatu “.

Kalaulah masih dapat ditakrifkan, masih lagi bukan Dia. Hela lah nafas dalam-dalam pada saat ini.... Diam sediam-diamnya.

Izinkan Hening itu datang.... biar tenteram dan damai berkunjung.... buat kita berdiam, barang seketika. Aku... perlukan ketenangan setenang-tenangnya.

‘Aku’; yang berakarkan Muhammad, aksesorinya adalah aksesori Tuhan. Pakaiannya pakaian hamba.

‘Aku’; yang tidak berakarkan Muhammad, aksesorinya adalah aksesori Tuhan. Cenderung memakai pakaian Tuhan.

‘ Aku ’ “ ‘sesuatu’ yang bukan sesuatu “. masih ‘sesuatu’.


Tuhan itu, bagaimana pula? Tuhan itu adalah -“ ‘apa?’ yang tidak sama dengan segala sesuatu.”- Sampai saat ini, Tuhan itu tetap sebagai -‘apa?’-. Siap dengan tanda soalnya, sebab Dia memang Maha Misterius. Laysa kamislihi syaiun. Hebat sungguh Allah. Kagumilah Dia dengan kehairanan.

Diam sediam-diamnya. Kesadaran ini sudah dikenalpasti. Aku, “Sesuatu yang bukan sesuatu.” Memperhati. Mendengar.Memikir dan Menimbangtara (justify). ‘Sesuatu yang bukan sesuatu’ ini bernafas. Ia amat hidup...... Ya Tuhan. Ya Hayyum Ya Hayyum. Benar-benar hidup. Sungguh-sungguh ada.
‘Sesuatu yang bukan sesuatu’ ini memerhati. Kanan dan kirinya, hadapan dan belakangnya. Sekelilingnya. Ia melihat alam. Ia melihat makhluk. Berikutan dengan itu, Ia melihat wajah-wajah. Ia melihat segala wajah, TETAPI Ia tidak dapat melihat wajahNya sendiri.

Andaikan ia melihat cermin, tetaplah itu wajah makhluk. Ia itu satu wajah, yang manusia akui, kira-kiranya sebagai wajah mereka sendiri. Raut itu, wajah aneh. Jendela jati diri. Wajah sebelum mati, mungkin juga wajah kebangkitan kembali.

Bayangkanlah dunia tanpa cermin, imaginasikanlah dunia tanpa bayang-bayang di air. Melihat wajah segala. Tetapi Wajah sendiri, kekal misteri.
Bayangkan dunia tanpa cermin, Mahukah yang dinamakan ‘diri’ itu bertanya semasa sendirian.

Mengapakah hanya terlihat wajah alam dan wajah makhluk segalanya? Tetapi tidak dapat melihat wajah sendiri yang satu itu? Kenapakah wajah sendiri itu terahsia? Rahsia ini, rahsia kita bersama. Hingga tidak perlu dinyatakan ia.

Apabila ‘sesuatu yang bukan sesuatu’ ini sudah benar-benar dimengerti. Ia pun mahu bangkit, mahu berpaksikan kepada dirinya sendiri. ‘Sesuatu yang bukan sesuatu’ itu memang akhirnya benar-benar bangkit. Ada, dan sangat hidup. Benar-benar berpaksikan dirinya sendiri. Bukan bertunjangkan manusia lagi. Bertunjangkan roh. Ia adalah amar Rabbi. Urusannya Tuhan. Bangkit, setelah ‘manusia’ dan segala ‘nama manusia’ lupus didalam keheningan taffakur. Mengecil dan lupuslah ‘segala kita’. Didalam keluasan dan kebesaran Dia.

‘Urusan Tuhan’ ini memerlukan nama. Sesungguhnya ia dikenal dengan pelbagai nama. Nama menurut takrif, dari titik tolak pemahaman dan berapa banyaknya ‘tahu’ yang dianugerahkan Allah.

Kembalilah kesini.Kepada realiti saat ini.
Tinggalkanlah segala yang di atas itu, di sana dan di sana. Segala hujah dan pemahaman itu, adalah milik Allah atas diri kita. Allahu haqqul matlaq, Hujjul matlaq. Allah-lah kebenaran yang mutlak. Allah-lah hujjah yang mutlak.


Dalam tauhidul asma, nama-nama yang berbeza, hakikatnya benda yang sama. Dalam banyak-banyak nama itu, ada satu nama yang sangat istimewa.
Ashhadu-an-lailahailallah wa ashhadu-ana muhammadurasulullah.
Setelah dimengertikan ‘sesuatu yang bukan sesuatu’ itu, ketemukanlah ia kepada namanya yang asal, iaitu Muhammad.

Awal tadi sudah dinyatakan. Diulangi semula disini.
‘Aku’; yang berakarkan Muhammad, aksesorinya adalah aksesori Tuhan. Pakaiannya, pakaian hamba.

‘Aku’; yang tidak berakarkan Muhammad, aksesorinya adalah aksesori Tuhan. Cenderung memakai pakaian Tuhan.


Tubuh atau node yang diduduki itu adalah tempatnya Muhammad. Janganlah tempat itu diisikan oleh selain Muhammad. Jadilah salinan Muhammad yang sempurna. Seorang insanul kamil. Lenyaplah nama kita.Tiadalah kita, Kerana kita ini hanyalah sesuatu, yang bukan sesuatu apa pun jua.

Apabila ia sudah bernama Muhammad, bersifatlah ia dengan sifat Muhammad. Lalu ia pun akan bertubuhkan Muhammad. Kalau telah bertubuhkan Muhammad, secara automatik terpancarlah cahaya-cahaya tandaNya itu. Berupa budduhun dan berupa subbuhun dan berupa quddusun dan berupa cahaya-cahaya lain, dimana sahaja yang Allah tetapkan dan Allah kehendaki. Nyawanya pun adalah cahaya.

Atas landasan itulah, Muhammad tubuhku, Nur nyawaku.

Wasalam.
Hamba Allah di Penang, Malaysia






[TESTIMONI ADMIN]
Subhanallah wal hamdulillah wa laa ilaaha illallah Huwa Allahu Akbar...
Sejujurnya saya akui, sulit rasanya bagi saya untuk menyamai kelembutan dan kejernihan penyampaian sebagaimana ditunjukkan oleh Bang Hamba Allah, Saudara kita dari Penang, Negeri Sahabat-Serumpun, Malaysia.

Selama membaca draft tulisan ini via file lampiran di e-mail.. saya rasakan ada riak bahagia yang misterius di hati. Sungguh. Semacam alunan irama merdu yang datang dari dalam; yang menemani proses pembacaan dari awal sampai ke kata paling akhir. Ada nikmat, haru, rindu: euforia senyap. Bahagia bahwa saya tidak "gila" sendirian di sini. Kawan seperjalanan ada di sana dan di sini, di entah di mana dan bagaimana, tapi ada beserta.

Saya ucapkan terima kasih dan penghargaan setinggi-tingginya pada Bang Hamba Allah Penang atas sumbangan berharga ini. Juga tak lupa saya sampaikan balasan salam dari guru kami, H. Undang Siradj pada Abang di sana.

Sahabat sekaligus Saudara-saudaraku di blog ini, saya sampaikan bahwa Bang Hamba Allah, pada lewat tengah malam kemarin, tepat sebelum tulisan ini dipublikasikan saat ini, telah menunaikan salat hajat untuk keselamatan dan kesejahteraan kita semua di sini. Semoga Allah kabulkan. Semoga Allah balas dengan kebaikan tanpa batas pula.

Satu pinta saya, semoga Abang batal mengundurkan diri dari silaturahim dunia maya ini sebagaimana Abang sampaikan pada pesan privat terakhir itu. Sungguh.. sedih rasanya mengetahui kawan seperjalanan tiada lagi bersua-sapa, tiada lagi berbagi cerita. Euforia senyap ini.. akan berkurang semaraknya.

Akhirul kalam,
Semoga Allah Swt. melimpahkan karunia-Nya lebih kuat lagi atas diri Abang dan keluarga di Penang, Malaysia. Aamiiin. Salam takzim dan persaudaraan selalu dari kami di Indonesia. Salam pada setiap pewaris Pusaka Madinah.




Destinasi: Muhammad Tubuhku, Nur Nyawaku [oleh Hamba Allah Penang, Malaysia]
Adam Troy Effendy
By Pusaka Madinah
Published: 2012-12-11T00:20:00+07:00
Destinasi: Muhammad Tubuhku, Nur Nyawaku [oleh Hamba Allah Penang, Malaysia]
5 411 reviews
Tags: ,
admin Pusaka Madinah

Pusaka Madinah adalah sebutan untuk ilmu, amal, dan muanayah tauhid hakiki bagi kalangan khawwas al khawwas yang disampaikan oleh Mursyid, K.H. Undang bin K.H. Sirad bin K.H. Yahya dengan sanad aly sebagai berikut: (1) Nabi Muhammad Rasulullah Saw., (2) Nabi Khidir a.s., (3) Abdul Aziz ad-Dabarq, (4) Abdul Wahab an-Nazi, (5) Ahmad bin Idris, (6) Muhammad Sanusi, (7) Muhammad Mahdi, dan (8) Muhammad Idris.

69 komentar:

kaze kate mengatakan...

share na sok wengi2 wae ah :14: | sok pas jin alalentreup.

di bookmark wae heula.... (kaning loba nu kaliwat)...

#daftar isina belah mana tah? :D

Bang Arbi mengatakan...

yah keduluan kaze lagi. hihihi :11:

Kaze Kate mengatakan...

bang arbi tahu dimana letak daftar isi? :10:

Bang Arbi mengatakan...

daftar menu ada di "Intip Dapur" Cep. nanti piringnya dicuci lg ya kalo dah selesai. hihihi

Kaze Kate mengatakan...

tah eta w lah anu di bookmarkna :25: < so manis

Bang Arbi mengatakan...

Yeessss...akhirnya HambaAllahPenang menjawab pinangan ane utk menjadi Guest Writer juga di sini. hihihi... Semakin banyak GW yang sharing dan silaturahmi dalam suasana yang hangat dan "saling menguatkan" di blog tauhid ini. Seneeeeng bangeett... http://lh3.googleusercontent.com/-zkSAn4--PsI/UFV7GC3JqVI/AAAAAAAAFhQ/SaI3vECRNmI/h120/maloo.gif

MUXLIMO mengatakan...

http://lh4.googleusercontent.com/-dOZDdGh86UA/UFV7HA2e_iI/AAAAAAAAFhk/twneIK5J_ds/h120/melow.gif

Bang Arbi mengatakan...

eeh kenapa kangmux koq bersedih ria di pojokan? :10: ~O)

MUXLIMO mengatakan...

http://lh4.googleusercontent.com/-dOZDdGh86UA/UFV7HA2e_iI/AAAAAAAAFhk/twneIK5J_ds/h120/melow.gif *senggol-bacok

MUXLIMO mengatakan...

:3: :9: :3:

Bang Arbi mengatakan...

"Apabila kita sampai kepada apa yang dinamakan ‘langit’ itu, langit tersebut jadi tiada. Kiasannya di sini, apabila kita sampai kepada diri kita, diri kita pun menjadi tiada."

terharu saya membaca tulisan ini. sungguh luar biasa wahai saudaraku. rasanya belum pernah denger perumpamaan ini. nambah lagi perbendaharaan wawasan saya. :19:

Dai Sishimaru mengatakan...

Sebuah literatur yang sangat bijaksana & bermanfaa bagi seluruh umat... Alhamdulillah Yaa Rab

Bang Arbi mengatakan...

berkaca-kaca mata saya membaca tulisan HambaAllahPenang ini. InsyaAllah saya pegang maksud tulisan diatas. Hampir saja air mata ini terurai keluar pelupuk mata, namun tertahan hingga akhirnya jatuh kedalam. Alhamdulillah, syukur yg tiada terhingga kepada Allah yang telah "membangkitkan" HambaAllahPenang ditengah2 kami.

"Kalau telah bertubuhkan Muhammad, secara AUTOMATIK terpancarlah cahaya-cahaya tandaNya itu."

Lima hari yg lalu saya berdiskusi dengan ayah tentang budduhun ini. beliau berpesan persis seperti HambaAllahPenang, bahwa pegang saja pada Muhammad itu, maka selebihnya akan keluar dengan sendirinya (otomatis)... Orang Tauhid hakikatnya satu jua.


Bang Arbi mengatakan...

Eh ketemu lagi sama Kang Dai dimari :) hihihi

Dai Sishimaru mengatakan...

:D

cha gajoel mengatakan...

maha suci tuhan .. . .

DUNIA TANPA KACA . . .keren satu lagi hal yg di pahami tapi tak terkata
dan tak pandai untuk menulis ny,, kluar trus dari ikhwan2 Q ,RASA KU MEMBENARKAN MU,, smoga Allah slalu melimpah kan anugrah karunia nya slalu untuk mu...

hajirin mengatakan...

assalamualaikum
semangat pagi.....sobat semua

:-?
aku ikut nyimak ajah, soale kayaknya belum sampe pembahasan seperti ini :)

yang lainnya pada kemana nih??

Anonim mengatakan...

Assalamu'alaikum para sobat sarang.... :)

Kang Mux, izin curat-coret dimari yaaak.....hihihi... :)

Ada sesuatu yang mulai aku pikirkan. Yaa....”sesuatu”...yaitu apa yang ada dan/atau yang terjadi di dalam tubuh ini...... :-?Misalnya...ketika tubuh ini digigit nyamuk dan terasa gatal....kok tangan ini bisa pas banget menggaruk tepat ke arah yang gatal yaa...padahal saat itu aku garuk sambil terpejam. Apakah jemari tangan yang aku pakai menggaruk punya mata yaa..? :-? Aku lihat jemari tangan...kok gak ada matanya ya?? :-? Trus...siapa yang yang memberi tahu jemari tangan sehingga bisa pas menggaruk ke arah yang tepat pada titik yang gatal....????

Aku coba lagi terpejam....aku coba angkat kedua tanganku secara perlahan-lahan....kok sepertinya ada “sesuatu” yang seolah mengetahui gerakan tanganku..... :-?
aku genggamkan jemari tangan ini....kok sepertinya ada sesuatu dalam tubuh ini bahwa aku sedang menggenggam.... :-? Aku makin mengeraskan genggaman jemari tangan ini......kok sepertinya ada yang tahu juga yaa.... :-?

Iseng lagi aah.... Aku coba lagi terpejam.....aku diam saja...diam...eeeh...malah melamun.... =)) Lha..kok ada yang tahu pula bahwasanya saat itu sedang melamun... :-? Bingung aah.....Eehh...pas aku bingung....kok “dia” tahu pula kalau aku lagi bingung.... ~X(
Dalam hati aku katakan.... MASA BODO AHH....EMANG GUE PIKIRIN... ~X(
Eeeh...lagi-lagi kok “dia” tahu pula aku ngomong seperti itu..... ~X(


Waaah....waah...penasaran nih..... :11: Eeeh.....”dia” tahu pula aku lagi penasaran..... :p Mending tidur aaah......mulai tuuh.....”dia” gak ada ketika aku tidur.....hehehehehe.....Dalam tidur aku bermimpi...mimpiii yang indaaaaaah.....pokoknya.... |:-D| Begitu terbangun...aku tersenyum-senyum ...cengar-cengir teringat mimpi semalam.....Eiiit....sebentar....sebentar....kok...”dia” juga kok tahu kalau aku semalam mimpi..... 8-} Bujuuuug daaah.......”dia” tahu semua tentang detil mimpi indahku.... 8-}

Aku kayak orang bingung.....istriku tanya : “Kenapa Pa...kok kayak orang bingung padahal pas bangun tadi cengar-cengir gitu?”. Aku jawab sedikit berbohong : “Enggak kok...Cuma masih ngantuk aja”.... :) ... Eeeehh....kok “dia” tahu pula kalau aku sedang berbohong walaupun sedikit...seolah-olah si “dia” ngomong : “ Lu bohong yaaa....lu kan cengar cengir karena inget mimpi semalam....terus lu bingung kan bukan karena masih ngantuk....tapi karena mikirin si “dia” yang serba tahu apa yang kamu rasakan.” B-). Wah...wah..wah.... kok si “dia” tahu semua yaa.....???

Kok dia tahu yaa apa yang lagi aku rasakan..... ???
Kok dia tahu yaa kalau aku lagi berbohong... ??? ~X(
Kok dia tahu yaa kalau aku lagi penasaran... ???
Kok dia tahu yaa kalau aku lagi gatal di punggung.. ???
Kok dia tahu yaa kalau aku lagi laper...lagi nahan laper...lagi makan.. lagi mengunyah???
Kok dia tahu yaa kalau aku lagi mikirin yang ngeres-ngeres.. ??? ~X(
Kok dia tahu yaa kalau aku lagi mikirin kerjaan.. ???
Kok dia tahu yaa kalau aku lagi gundah karena dompet kosong.. ??? ~X(
Kok dia tahu aku lagi apapuuuuun juga....lagi merasakan apapuuuun juga..... ???????
Kok...kok...kok...kok....???

Siapa ya si “dia” yang ada dalam diri ini....?????? KOK AKU GAK TAHU SIAPA SI “DIA” yaaaaa......... ~X(

KITA CARI TAHU YUKK...SIAPA “SI DIA”....... :)
KITA FAHAMI YUUUK...SIAPA “SI DIA”..... :)

Semoga melalui DIAM SEDIAM-DIAMNYA hamba difahamkan Allah tentang “si dia”....

-XaNaNa-

Bang Arbi mengatakan...

saya ingin menanggapi sedikit apa yg disampaikan om Xanana berdasarkan analisa saya:

"ketika tubuh ini digigit nyamuk dan terasa gatal" --> di rumah om xanana banyak nyamuk

"Iseng lagi aah...." --> om xanana orangnya suka iseng

"saat itu sedang melamun" --> suka melamun

"MASA BODO AHH....EMANG GUE PIKIRIN" --> tidak care

"Mending tidur aaah....." --> hobinya tidur

"Aku jawab sedikit berbohong" --> suka berbohong, tapi sedikit

"KOK AKU GAK TAHU SIAPA SI “DIA”" --> orang ketiga tunggal

kabuurr http://lh3.googleusercontent.com/-RSZDHWEaMec/UFXdQAyZVmI/AAAAAAAAFvE/iO009iL0aPY/h120/kicik-kicik.gif hihihi

Annisa Muslima mengatakan...

Heu heu heu......
Bang Arbi mah,saya ngebacanya ampe pelan2 banget lho
ternyata.........kesimpulanya
dia dia dia...........

Supercoolzz mengatakan...

blog ini emang keren.. :) maju terus ya.. :)

Anonim mengatakan...

Waah....bukan orang ketiga tunggal Bang....tapiii...bener juga siih...kan SLOT masih tersisa tiga tuuuh.... =))

-XaNaNa-

Bang Arbi mengatakan...

=)) bilangin ke nyonya. http://lh4.googleusercontent.com/-dWjINDFQ-TM/UFV7H6jjDrI/AAAAAAAAFh0/ssPyjh3EsRI/h120/muahaha.gif

MUXLIMO mengatakan...

akurr!! Abah pernah bilang..kalau sampai gak ngaku Muhammad.. binasa di akhirat kelak. *warning buat yang mengatakan konsep Nur Muhammad itu sesat.. :11:

MUXLIMO mengatakan...


Alhamdulillah.. akhirnya ada juga ikhwan sepengajian yang komen di mari.. sering2 la Cha.. kawankan kamek ajojing di mari..hehehe :16:

MUXLIMO mengatakan...

Alaikumsalam wa rahmatullahi wa barakatuh,
*semangat (kesiangan bangun) pagi juga Mas.. :}}

ane hadirrr.. betewe insyaAllah nanti ada postingan yang membahas dari awal, Mas.. mudah-mudahan cukup bisa dijadikan pondasi awal ya. Aamiin. (*2-3 hari kemarin menghilang juga karena mikirin itu.. wkwkwk)

Bang Arbi mengatakan...

kang, ada pertanyaan dari pihak neng bunga. kalau perempuan juga mengaku Muhammad gitu?

MUXLIMO mengatakan...

Tentu, Bro.. Muhammad ini 'kan gak pilih-kasih gender :g: Namanya juga zat-sumber sekalian makhluk, Brad.. :D

btw, sejak kaphand akur ma Neng Bunga? :] Udah punya pangkat jubir lagi.. :g:

Bang Arbi mengatakan...

hihihi...ngakunya sih dari neng bunga, padahal dari neng mawar wkwkwk

ooo ai siii....jadi kalau para wanita ingin EMANSIPASI ya di Muhammad lah tempatnya ya kang. Dianggap cowok semua. pukul rata. hihihi

MUXLIMO mengatakan...

MasyaAllah... memang sedemikianlah awal kasyaf itu.. diawali dengan sadar akan diri.. kenal diri-kenal Allah, contoh yang "tepok nyamuk" itu bahkan persis sama dengan yang pernah dicontohkan Abah Siradj di pengajian loh! maka.. hanya satu kata untuk "iqra" Kang Xanana ini: DAHSYAT! AJEB SURAJEB! MAMAN SURANTEP!
*eh, 5 kata gening itu mah yah?! :3: jadi :4:

MUXLIMO mengatakan...

makasih, Bro.. sering2 kunjung sini ya.. :D

MUXLIMO mengatakan...

Betul, Brad.. pukul rata, soale gak ada beda zat kita ama barang seisi alam ini kan 'ya? Sampe Abah pernah bilang.. untung kita ini dari Nur Muhammad dimanusiakan, bukan dikambingkan, dipohonkan, dibatukan... *jadi inget kambing kurap :3:

Jiah! selinxuhan baru lageee *mawar :2: **bilangin nyonya ah :-?

MUXLIMO mengatakan...

hehehe met pagi kaka... :13:

MUXLIMO mengatakan...

spt biasa Bang Arbi mah.. :c: KOMPORKATOOOORRRR!

Bang Arbi mengatakan...

nah sehubungan dengan tepok nyamuk ini kang, dua hari lalu ane praktekin latihan DIAN-SADAR saat mau tidur. tiba2 ada yg terasa gatal di tangan namun ketika ingin digaruk (sambil mata terpejam) tangan ini salah terus gapainya. seolah2 miss-koordinasi karena tidak merasa bertangan. lama2 rasa ini menjalar ke kaki dan seluruh badan. selanjutnya ga tahu lg...BLANK.

MUXLIMO mengatakan...

haa? :10: asli ikut blank juga nih..soale kalau kerja ruh qudus mah pasti akurat nih.. tapi... jangan2 itu aksi gatel dan garuknya murni dalam mimpi semua tuh, Bang.. :D *mimpi bahwa kita lagi tidur.. tidur di dalam mimpi.. mimpi tidur ketika tidur.. 8-}

Bang Arbi mengatakan...

hihihi...mungkin juga kang. mimpi dalam mimpi. kyk INCEPTION gitu ya kang. http://lh3.googleusercontent.com/-PyHkqcm7F14/UHWD4uL_OrI/AAAAAAAAGL4/adjc6WkIOv4/s18/gumasep.gif

Muaz Elhaaj mengatakan...

Assalamu'alaikum

Salam KenaL dari Timur (AMBON)
minta nomor Hp-nya Bang Mux sama kang Arbi. biar tanya-tanya lebih banyak, soalnya butuh penjelasan lebih banyak niech. kalo ngak keberatan. no Hp-nya bisa diinbox ke : muazelhaaj@gmail.com atau muazelhaaj@yahoo.co.id.

Abbhy MieftahuL Jannah

Alwi Dahong mengatakan...

assalamukalaikum wr wb.
numpang coret coret bang mux... hehe

aku masih belum bisa nyampe dengan diam sediamnya ini...kayaknya masih hars baca berualang2 dengan berharap dibrikan pemahamn ma si "Dia". klu bisa di jlasn lebih dtail lagi ya bang..! hehehe

MUXLIMO mengatakan...

bisa jadi :D

MUXLIMO mengatakan...

alaikumsalam w rahmatullahi w barakatuh, Mas Abbhy ..wah pakabarnya umat di Ambon sana, Bro? salam kenal balik ya.. :)
btw, gimana kalau Mas duluan yang send nope-nya via contact Mux di bawah poto sayah :D

MUXLIMO mengatakan...

Alaikumsalam w rahmatullahi w barakatuh, Wet..
heheh jangan sungkan kalo mau corat-coret di mari mah .. :D

memang praktik diam ini gak semudah teorinya ya, Wet.. tapi kalau boleh kasih tips.. coba diinget-inget gimana hal keadaan Wet waktu lagi ngelamun.. inget 'kan?! Nah, sekarang coba Wet macam ngelamun tapi ngelamun yang disengaja.

kalau asli ngelamun 'kan kita tu kebawa ngikutin alur pikiran dan perasaan ..nah, kalau ngelamun yang disengaja ini.. cuman suasana hatinya aja yang dipake.. :D mudah2an paham yah.. 8-} hehehe

Kalau belum bisa juga, tar saya kasih tips selanjutnya..insyaAllah.. :) coba terus jangan lupa juga biasakan bawa perasaan "diam" ini dalam salat.. lalu abis solat paling gak cobain lagi 5 menit setelah baca doa2 rutin, biar nanti terbiasa "diam" di dalam dan di luar salat. insyaAllah aamiiin.

Bang Arbi mengatakan...

http://lh4.googleusercontent.com/-H8NRRzDoCDk/UFV68_Nf_1I/AAAAAAAAFf4/WRa30gomfoA/s128/api-api-moday.gif

salamualaikum asalam mengatakan...

lalu dalam kondisi diam aku yang mencermati diam sebagai apa bang ?

MUXLIMO mengatakan...

hehehe naluri sinyal warning spiderman masih mengatakan bahwa ini pertanyaan orang kejawen yang lagi kebakaran jenggot.

Seandainya pertanyaan ini datang dari seorang muslim yang ikhlas, tentu kami jawab dan jangan kaupikir kami tak punya penjelasan soal "pertanyaan tinggimu" itu, coy.

Seandainya pertanyaan ini datang dari seorang nonmuslim yang ikhlas, juga tentu kami jawab.

Setan yang sudah menyatu di badanmu tidak bisa bersembunyi dari pandangan kami. Kasian liat kamu, badanmu udah dikavling banyak jin sebagai piala kebanggaan di hadapan Iblis atas kesuksesan mereka mengadopsi manusia jadi bagian dari kalangan mereka.

Tutup kedua kupingmu rapat-rapat. Dengarkan ada pesan apa di situ. babay.

nurul hidayah mengatakan...

berarti bang muxulimo masih muter2 di rasanya rasa belom nyampai di balik sang rasanya rasa , walah selamat menyelami batin lebih dalam ya bang hingga wujud haqq manusia sejati didapatkan

MUXLIMO mengatakan...

hahahah lonte kebatinan angkat bicara.. kalau mau buka mulut di mari, tutup dulu tu aurat, Te.. :P

nurul hidayah mengatakan...

xixi bagemana mo ngerti ruhul quds jika bang muxilimo mengkotak2an pandangan , agama itu bukan jaminan meski itu menolong tapi bisa menjebak timbulnya angan2 dalam batin yang tanpa disadari kita kembali terjun dalam mimpi dan angan he he he he he bang muxulimo rupanya kurang berani sedikit melepaskan pakaian kebesarannya , sangat santun memang dibalut oleh syariaat yang indah yang sesuai dengan sunnatullah meski itu memang kewajiban sebagai manusia berkehidupan sesuai dengan sunatullah seperti yang dibawa sang nabi karena sebagai manusia yang menghamba sejati tak akan keluar dari sunnatullah . tapi itu bukan berarti kita terlena dalam itu semua ingat saja fitrah sang suci hehehehe

MUXLIMO mengatakan...

hehehe.. muslim yang waras gakan mudah kepengaruh dalil-dalih akal(-akalan) kaum sesat-menyestkan seperti kamu, Neng Banci.. :g:

apa sebab? sebab nama lain al-Quran itu al-Furqan:SANG PEMBEDA.
Jika Tuhan sendiri mengatakan Islam dan umatnya itu istimewa dan rahmat bagi seluruh alam. kenapa musti ragu menyatakan diri punya "jubah kebesaran" dari Sang Maha?

apa sebab?
baca ini wahay bences.. Kalimat Logis yang Disukai Iblis ama ini Primordialisme Berkeyakinan

Neng Bences, karena kamu beda akidah ma gue, ya wajar kalau kita beda pandangan soal ruhul qudus.. so.. pegang punyamu dan sebarkan di tempatmu.

Beda kok bertanya mencari kebenaran dengan bertanya mau pamer pembenaran. Islam agama berkitab, gak mungkin dikalahkan oleh kalangan gak berkitab. hehehe. so.. kalau masih ngeyel dan ngacau di sini.. kubikin kamu gonta-ganti akun deh.. :11: :3:

nurul hidayah mengatakan...

anda menjebak diri anda sendiri dengan perkataan yang anda buat he he he semoga anda bertemu dengan Allah yang di agung2kan itu ( semoga loh ya ) nanti kalo sudah bertemu sama Allah bilang sama saya , saya akan mengucapkan " selamat anda bertemu Allah hasil angan2 "

MUXLIMO mengatakan...

{anda menjebak diri anda sendiri dengan perkataan yang anda buat}
hahaha.. ane gak akan terjebak dengan pola pikir "kebenaran" a la kaum tanpa kitab, Neng Bences.

Saat ini detik ini juga aku memandang Tuhan. Tuhanku, Tuhanmu, dan Tuhan sekalian alam. Kalau kamu mandang sebagaimana aku mandang, niscaya kamu berguling-guling menangis gila meraung karena takut tobat gak diterima. cucian deh kamu.. :20:

nurul hidayah mengatakan...

hehehe "memandang" hehehehe segitu jauhnya tuhan dan hambanya terpisah

MUXLIMO mengatakan...

hehehe kalau makhluk yang buta soal keesaan memang gitu pandangannya.. again..cucian deh qamwuh.. :3:

nurul hidayah mengatakan...

hehehe buta akan ke esaan ? anda saja belum siap melenyapkan tauhid anda dalam proses perjalanan batin anda , yang anda lihat hanya esa dalam terjemahan diam nya batin anda yang anda terjemahkan sendiri dalam candu2 pikiran anda he he he he

MUXLIMO mengatakan...

heheheh maling teriak garong..
kalau yang gak buta keesaan itu dia tau.. yang sudah ditetapkan Tuhan sebagai ada, tidak bisa ditiada-tiadakan. Sekali meniada-tiadakan yang Tuhan tetapkan ada-nya, itulah pintu jurang dari candu pikiran.

makin keliatan begonya orang kebatinan ih.. :18:

nurul hidayah mengatakan...

hehehe anda tak akan pernah melihat tuhan bahkan bertemu sampai kematian menjemput pun anda tak akan pernah berjumpa , jangan memaknai "ada" jika belom tau mana yang haqq . hehehe selamat menyelami kata2ku lebih jauh , perjalanan anda belom sampai puncak masih menuju puncak , sampai puncak pun bukan berarti akhir karena perjalanan tidak akan pernah berhenti

MUXLIMO mengatakan...

hahaha..simpulan dari makhluk yang berpikir dan merasa gak pake berkitab jangan harap ane dengerin, Ces..

ketakterbatasan dan ketakberhinggaan itu makhluk.
yang berawal dan yang berakhir itu makhluk
yang tidak berawal dan tidak berakhir itu Tuhan.

makin jelas paham kebatinan itu buta, gak bisa bedakan yang muhaddas dan yang qadim. :17:

nurul hidayah mengatakan...

hahaha kasihan si muxulimo hanya sampai pada aku yang melihat semua gerak lahir dan batin , masih jauh perjalanan itu hehehehe selamat mencari lebih jauh , bagaimana bisa menjadi manusia sejati engkau huehehehehe

MUXLIMO mengatakan...

jiakakakak..kasian si banci kebatinan.. dia gatau kalau yang ber-awal dan ber-akhir ini, dengan tetap berlahir dan berbatin bisa sampai pada yang tak bisa ditafsir.

selamat mabuk dalam anggur kesesatan batini, Mas Bences.. :25:

nurul hidayah mengatakan...

anda belom sampai pada kesadaran haqq hanya sirr "aku yang lepas dari semua sifat" sirr "aku yang melihat saya yang melihat" yang bikin terkagum ketika melakukan tafakur "diam mengawasi rasa" paling itu pun hanya sekejap setelah itu anda mabuk lagi dalam rasa yang anda hadirkan dari "rasa" anda sendiri .... hehehe bagaimana anda bisa menjadi kemanunggalan kawula hamba , hamba yang mandiri dan bijaksana dalam menjalankan seluruh badan alam semestanya he he he he

MUXLIMO mengatakan...

euleuh..euleuuh.. gitu rupanya ketinggian ilmu kebatinan itu..
ni ane kasih liat bedanya kebatinan ama tauhid yah..
{seluruh badan alam semestanya}<== kebatinan bukti penyembahan pada alam.

bagi orang tauhid, pemikiran beginian masih jatuh ke nyembah Zat-Sifat-Asma-Af'al.

pake istilah di Islam lagi.. gatau malu ..itu namanya nyomot ilmu dan pahaman dari Islam tapi gamau ngaku Islam itu luhung terlebih dari kekeramatan leluhur wong alusmu. kalo kata orang sunda mah..dipoyok dilebok :18:

ga leppel banget siyyy.. :17:

Bang Arbi mengatakan...

Dulu ayah saya pernah bilang gini : sebenarnya si BUDDHA itu mencuri ilmu dari MUHAMMAD.

Pesan saya untuk Nurul Hidayah (anggap aja nama asli) : silahkan anda berteori ria dengan filsafat yg anda curi dari kajian kami, tapi tetap saja anda TIDAK AKAN PERNAH MATANG JIKA ANDA TIDAK BERSYAHADAT. Karena dalam ISLAM yang pertama itu SYAHADAT baru sholat. Ucapkanlah : Asyhadu Ann Laa Ilaaha Illallah, wa asyhadu Anna Muhammadarrasulullah. dan ber-SYAHADAT lah.

Semua kajian n filsafat yang anda curi dari kajian tauhid islam tetap saja masih berupa OMONG KOSONG jika tidak disertai KERJA NYATA.

saya tanya : anda keturunan Nabi Adam? Nabi Adam itu muslim, bukan kejawen.
tapi kalau anda jawab nenek moyang anda adalah kera, pantaslah anda berpakaian seperti kera.
tapi kalau anda jawab nenek moyang anda JIN, maaf saya tidak akan kasih anda sajen.

Bang Arbi mengatakan...

yang namanya kesaktian itu tidak jaminan benar. IBLIS itu sakti. DAJJAL itu sakti. tapi sakti yg bathil dan pasti hancurnya. Jadi yg mencari KEBENARAN bersadarkan KESAKTIAN sebagai patokannya maka dia bertuhan kepada kesaktian bukan kepada Tuhan sendiri. Jangan tersalah niat.

MUXLIMO mengatakan...

ajeb tuh pertanyaan, Brad! :8:

mohamad hambami mohamed noor mengatakan...

Salam tuan Sungguh halus kupasan dari sahabat kita itu , sebenarnya kita ini tidak tahu apa2 yang tahu ialah allah ikuti sifat 20 wujud hanya allah jadi segala sifat afal , asma dan zat adalah dari la maujud illahallah . kita seperti boneka ikutlah ketentuan allah dan yakinlah diri bukan allah tetapi tidak lain dari allah jua.

Unknown mengatakan...

Assalamu Alaikum Bang Mux.

Langsung cth kasus.
Saat si C akan mengobati orang yang kerasukan maka jin yang merasuki berkata "ha ha ha.. Kau C tidak ada apa apanya kalau dengan ku. Enteng sekali kau"

Tindakan apa yang benar menyikapinya.
1. Biasa saja tanpa melayani bicaranya.
atau
2. Marah terbawa arus bicaranya.

Semoga bermanfaat.

MUXLIMO mengatakan...

kalau si C itu orang tauhid, tidak akan kejadian seperti itu, Mas. :D

Ahmad Nawawi mengatakan...

Bahagian membacanya, semuga menafaat ilmu yg di kongsika. Alhamdulillah. Tkasih

Ahmad Nawawi mengatakan...

Bahagian membacanya, semuga menafaat ilmu yg di kongsika. Alhamdulillah. Tkasih

 

Ikuti kabar terbaru via e-mail

Barangsiapa menghendaki kebaikan bagi dirinya, niscaya dia mengambil jalan kepada Tuhannya. (Q.S. Al-Insan:29)

Copyright © Pusaka Madinah| Peta Situs | Designed by Templateism